Tentang kata Sayang

Artikel Kiriman sapiperjaka

Halo pembaca setia sapiperjaka.com yang pastinya udah punya pacar, jelas dong, apalagi kalau kamu sudah punya tanda-tanda bakalan punya pacar, iya kan?

Maaf-maaf nih kemarin hari kamis nggak sempet ngapdet rubrik artikel kiriman, iya Mow & teman-teman lagi sibuk ngerjain banyak hal, jadi maaf ya.

Nah buat yang belum tahu, "ARTIKEL KIRIMAN" itu apa, baca ini dulu ya :

 
  • Rubrik Artikel Kiriman akan mulai diupdate kembali hari,
  • Rubrik Artikel Kiriman akan update tiap hari kamis,
  • Setiap minggunya cuma ngepost satu kiriman,
  • Kalau kamu merasa sudah mengirim sesuatu ke redaksi@sapiperjaka.com dan belum di publish berarti kirimanmu akan di publish minggu berikutnya.
  • Kiriman boleh berupa apa aja, tulisan, video, gambar, nyanyi-nyanyian, atau cuma sekedar quote yang nanti akan di olah tim sapiperjaka.com
  • Semua kiriman yang akan di post, selalu melewati proses editing sebelum dipublish.
  • Dan jika pada hari kamis tidak ada update-an Artikel Kiriman, berarti nggak ada yang berani ngirim karya minggu itu ataupun tim sapiperjaka.com lagi sibuk pacaran.

"Gimana? udah baca dengan baik dan benar? sila tanyakan hal-hal yang perlu ditanyakan. Hubungi Mow dimana aja."

===== BATAS PERKENALAN #ARTIKELKIRIMAN =====

Nah, untuk kali ini artikel kiriman dari @perangdunia, kayaknya udah beberapa minggu yang lalu masuk di email redaksi, tapi ya mau gimana lagi Mow punya jadwal yang padat, yes. jadwal tidur. berikut tulisan doi :

 

APA YANG ADA DI BENAK LO 
KETIKA DENGER KATA SAYANG?
 
"Gue punya pacar nih, sayang nya udah putus"
 
"Messi menendang bola! Sayang sekali, membentur tiang agama"
 
Jomblo emang mikirnya  gitu kok, sabar ya.
#PukpukBahuSendiri
 
Sayang? Hmm Sayang?
 
     Menurut kamus besar bahasa indonesia, sayang itu bermakna dua hal. Rasa cinta dan rasa kasihan. Dan sayang yang gue maksud disini adalah rasa cinta, bukan rasa kasihan apalagi rasa kari ayam.
 
     Prilaku remaja masa kini makin absurd aja, apalagi prilaku dua sejoli yang sedang menjalin cinta. Cinta abadi. Sehidup semati. Wahai, Galih. Duhai, Ratna. Cintamu abadii… Nape jadi nyanyi!!!  -______-
 
     Dua sejoli yang kini sedang menjalin cinta kerap identik dengan hal yang menjijikkan. Misalnya melakukan panggilan sayang didepan umum.
 
"Ay, kamu lagi ngapain?"
"Lagi tiduran aja nih beb, hehe.."
*perbincangan seekor ayam dengan bebek*
 
 
Kalau lagi mesraan aja, "Ayang – Bebi"
Giliran marahan, "Anj*ng – B*bi"
 
 
Belum lagi ada yang panggilan sayangnya "Ayah – Bunda". 
 
"Ayah.."
"Iya bunda?"
"Suapin…"
 
     Emang lo pernah gitu ngeliat ayah sama bunda lo mesra – mesraan sealay itu? ENGGAK KAN!
 
     Yang lebih menjijikkan lagi, kebanyakan dari mereka yang menerapkan panggilan "Ayah – Bunda" ini masih duduk dibangku SD dan SMP, bahkan duduk di kloset aja belum bener!
 

     Sumpah, ini horor banget! Kalau gue ketemu pasangan yang begini di cafe, gue bakal langsung nyari kamera cctv. Terus ngelambaikan tangan ke kamera sambil teriak histeris kayak kesurupan siluman jadi – jadian! *Lumayan, akhirnya bisa jadian juga*
 
 
HENTIKAN KEALAYAN LO SEKARANG JUGA!

 
 
     Sayang itu bukan barang jualan yang harus diumbar – umbar. Sayang itu bukan lafal bismillah yang sering kita ucapkan. Sayang itu seperti proses pertumbuhan tanaman. Semakin lama tertanam di hati, semakin kuat pula akar cintanya. *muntah*
 
 
Apalah arti sebuah panggilan sayang
jikalau hanya panggilan di bibir?
 
 
Apalah arti sebuah panggilan sayang
jikalau marah karna panggilan tak terjawab!
 
 
profil perang dunia